Saturday, May 2, 2009

SS - Antara minat dan duit

SS- syok sendiri adalah kategori baru entri saya. Akan berkisar tentang pendapat saya berdasarkan sedikit pengalaman dalam bidang penulisan dan penerbitan. Semoga ada manfaat. Kalau suka baca, sila baca, kalau tak suka, tak perlu baca. Okey. :P Dan tulisan ini sebenarnya lebih kepada peringatan kepada diri sendiri dan tips kepada orang yang mahu menerimanya.

Selepas hampir lima tahun dalam bidang ini, ini pengalaman saya.

Seorang sasterawan muda pernah bertanya mengapa saya menulis, minat ataupun duit.
Hati saya menjawab, saya bermula kerana minat dan kini ia menjadi sumber pendapatan.

Sebagai orang belakang tabir dalam bidang penerbitan pula, saya bertemu dengan pelbagai ragam penulis. Kadangkala sakit kepala mahu menjelaskan.

Kesimpulan yang saya ambil, penulis ada 3 jenis.
1. Menulis kerana minat semata-mata.
2. Menulis kerana minat dan duit.
3. Menulis kerana duit.

Saya fikir kebanyakan bermula kerana minat dan kemudian akan menjadi yang nombor 2. Tetapi ada juga yang nombor 3. Tidak kisah yang mana satu pun, paling penting, jangan TAMAK.

Mengapa saya kata begini?
Ramai penulis mempersoalkan kenapa Si A dapat layanan lebih daripada penerbit?
Mengapa Si B royaltinya banyak?
Mengapa Si C bukunya cepat terbit? Asyik2 dia!
Mengapa dan mengapa? Semua ini cakap-cakap belakang dalam dunia penerbitan dan penulisan. Susah mahu menjelaskan mahupun memuaskan hati.

Fikirkan ini sahaja:
1. Rezeki setiap penulis berbeza - kita rasa karya kita lebih baik tetapi nak buat macam mana kalau pembaca lebih suka karya ABC kan? Taste manusia berbeza.
2. Usaha dan niat mempengaruhi - kita tidak tahu kesusahan penulis ABC sebelum berada di puncak, jadi jangan buat kesimpulan sendiri.

Jadi kepada yang mahu menulis, jangan pertikaikan ini semua. Menulislah kerana minat dan berusahalah, tentu akan ada rezeki kelak.

Percayalah pada janji Tuhan.

1 comment:

Mazu said...

er..testing!!