Wednesday, March 25, 2009

Cerpen - Berhenti Berharap

Cerpen ini pernah tersiar dalam MW. Saya tulis sempena kegilaan saya pada lagu itu. Nama Nayli dan Naqib adalah sempena nama anak buah saya.

Selamat membaca! Hargailah perkara yang ada, jangan biarkan rasa kesal menjengah hanya selepas kita kehilangan. :P

______________________________


“Awak pasti?” Sengaja aku menekan suaraku.
Khadija aku lihat begitu tenang mengangguk. Aku melepaskan keluhan panjang. Wajah lembut Khadija aku renung. Cuba menyelami rasa yang tersirat di lubuk kalbunya.
“Kenapa?” Aku yang resah. Gelisah. Tidak mampu meneka isi hatinya.
“Cukup kalau saya katakan saya telah berhenti berharap pada awak.”
Jawapan Khadija hanya mengundang rasa geram di dalam hatiku. Nafasku kian kencang. Cuba mengawal api kemarahan yang kian marak. Aku benci melihat ketenangan Khadija.
“Boleh jelaskan dengan bahasa yang lebih mudah? Saya bukan orang sastera!” Sengaja aku menyindirnya.
Khadija tersenyum. Bersahaja. Hatiku yang kian sakit.
“Saya mengimpikan sebuah kisah kasih yang tulus dan unik. Cinta yang unggul. Saya tidak menemui semua itu dalam diri awak. Dalam hubungan kita.”
Aku tidak pasti reaksi yang sewajarnya yang perlu aku tunjukkan. Perlukah aku ketawa sinis ataupun menangisi kekalahan ini? Akukah yang yang telah tewas ataupun impian Khadija yang terlalu menggunung?
“Kalau itu alasannya, saya sekadar mampu berharap awak bertemu apa yang diharap dalam diri lelaki lain. Doa saya mengiringi langkah awak.”
Bersama kata-kata itu aku melangkah tanpa menoleh lagi.

aku pulang...
tanpa dendam
kuterima.. kekalahanku…


Sebuah lagi kisah kasih terlerai.

* * * * *
“Kau masih ingat dia?”
Aku tersenyum kelat. Setahun, tidak cukup panjang namun mungkin sudah cukup lama. Betulkah aku masih menyimpan namanya dalam hatiku? Tidak aku temui jawapannya.
“Dia dah tak ingat kau. Buat apa kau ingat dia lagi?” Mungkin Nayli ikhlas menuturkannya. Namun, aku tetap terasa.
Benar, mungkin harapan Khadija seperti yang dikatakan dahulu ada dalam diri lelaki itu. Sebagai kawan, seharusnya aku mendoakan yang terbaik untuknya. Bukankah itu janji aku dahulu? Kenapa aku terasa seperti sukar untuk menunaikannya?
“Aku di depan kau tapi hati kau masih mengejar bayang Khadija. Kau tak rasa yang kau keterlaluan?”
Aku tersentak dengan pertanyaan Nayli. Ada rasa terkilan dalam nadanya. Rasa bersalah menyelinap masuk ke lorong hatiku.
“Nayli, maaf.” Hanya itu yang mampu aku luahkan.
“Tiada istilah maaf dalam persahabatan.” Wajah Nayli berseri dengan senyuman manisnya. Aku turut tersenyum. Nayli seorang sahabat yang sungguh menyenangkan. Jarang sekali menyesakkan aku. Aku selesa di sampingnya.
“Okeylah, aku nak balik.” Nayli bangkit.
“Kata nak pergi tengok wayang?”
Nayli menggeleng dalam senyuman. “Tamatkan dulu wayang dalam hati kau. Assalamualaikum.”
Pantas dia berlalu meninggalkan aku terpana. Kata-katanya cukup menusuk kalbu!
* * * * *
“Dia datang kembali.” Aku mengadap Nayli yang tekun menaip.
“So?” Jemarinya masih petah bekerja. Matanya masih pada skrin komputer. Langsung tidak ditoleh pada aku yang mengharap perhatiannya.
“Nayli, can you focus on me?” Aku jadi geram.
Nayli mendongak. “Maaf, tapi sekarang ni waktu pejabat dan kerja aku bertimbun.”
Aku merengus. Nayli, sentiasa tegas. Aku tahu malah arif dengan komitmen kerja yang ditunjukkan. Namun, kalau tidak kerana terdesak tidak mungkin aku mengganggu tumpuan kerjanya. Tidak mungkin aku mencuri masa kerjanya.
“Dah tu, nak tolong ataupun tak? At least give me some advices. Opinion maybe.”
Nayli ketawa kecil. “Don’t you think it’s funny?”
“What?”
“Wake up Naqib! Dia tak menghargai kau sebelum ni, kenapa sekarang dia kembali?”
“Katanya dia tersilap menilai.”
“Mungkin. Dan aku pulak berharap kau tak akan tersilap menilai.”
Belum sempat aku bertanya lanjut, Nayli kembali bersuara. “Okay, time’s up. Aku ada meeting dengan klien.”
Aku mengeluh perlahan.
* * * * *
Aku terbaring merenung kosong siling. Wajah Khadija muncul lagi. Entah kenapa simpati aku melimpah. Mungkin kerana masih ada kasih yang bersisa.
Khadija Azman. Dia bukan kekasih pertama aku. Yang ketiga sebenarnya. Namun, ketika bersamanya dahulu, aku selalu berharap dia yang terakhir. Aku suka pada kelembutan tutur bicaranya. Aku merasa damai merenung wajah tenang milik Khadija. Suatu masa dulu, aku benar-benar berharap dia sebagai jodohku. Peluang kedua ini, perlukah aku genggam erat?

“Apa dah jadi?”
“Saya tersilap. Rupa-rupanya saya melepaskan intan dan mengejar kaca.”
“Lelaki itu, tidakkah dia memiliki apa yang awak harapkan?”
Khadija menggeleng lemah. “Dia pukul saya. Tanpa ikatan, tapak tangannya sudah begitu mudah singgah di pipi saya. Tidak mungkin saya sanggup memperjudikan nasib saya di tangannya.”
Wajah Khadija kelihatan kusam. Simpatiku melimpah ruah.

Bunyi telefon bimbit membawa aku ke alam nyata. Aku tersenyum melihat nama yang tertera. Aku tahu dia mengambil berat. Tak mungkin membiarkan aku dihimpit masalah seorang diri.
“Macam mana?”
“Masih tergantung.”
“Susah sangat ke nak buat keputusan?” Nayli menyindir aku.
“Kalau senang sangat, tak lah aku sampai sakit kepala.”
“Ikutlah… okeylah. Assalamualaikum.” Terus sahaja Nayli memutuskan talian. Seketika aku merenung skrin telefon bimbitku. Aku dapat merasakan Nayli seperti malas melayan aku. Mungkin dia sudah jemu untuk menjadi pendengar.
* * * * *
“Esok aku cuti.”
“Kenapa?”
“Bercuti.”
“Bercuti? Mimpi apa?” Nayli penuh kehairanan.
Aku tersenyum. “Mimpi bertemu Khadija!”
Nayli tersenyum kelat. “So, dah berbaik?”
Senyum aku kian lebar. Aku ingin mencuba sekali lagi. Mana tahu, kali ini harapan aku akan jadi kenyataan.
“Tahniah!”
“Nanti, aku kenalkan kau dengan dia.”
“Tak naklah.”
“Kenapa pula?” Senyuman aku hilang. Sebagai kawan baik aku, seharusnya dia aku kenalkan kepada kekasihku.
“Tanpa bertemu pun aku dah kenal dia.”
“Maksud kau?”
“Aku tak berminat nak bertentang mata dengan dia. Cukup dengan semua cerita kau tentang dia selama ni.”
Sebetulnya aku tak mengerti. Apa maksud Nayli? Namun, yang pasti, sejak hari itu, persahabatan kami mula renggang. Masaku lebih banyak dihabiskan dengan Khadija. Nayli pula seperti terlalu sibuk. Bertemu di pejabat setiap hari tidak membantu. Kami sekadar tersenyum dan mengangkat kening. Tiada lagi makan tengah hari atau menonton wayang mahupun bermain boling bersama. Kami semakin jauh.
* * * * *
“Kita perlu berbincang.”
“Please Naqib. Aku dah malas nak dengar! Kau uruskanlah sendiri soal Khadija. Aku tak nak masuk campur!” Keras suara Nayli. Dia sibuk menyusun dokumen di atas meja. Tidak langsung menoleh padaku.
Aku tersentak seketika. Terkejut dengan sikap Nayli. Namun, aku cuba bertenang.
“Bukan hal aku dan Khadija. Tapi hal kita.”
Nayli mengeluh lalu mendongak.
“Kita?”
Belum sempat aku menjawab, pintu bilik Nayli diserbu masuk. Kami kaget seketika.
“Surprised!” Nayli yang terkejut senyum selepas seketika. Hanya aku seorang yang masih keliru. Kek? Hari jadi siapa? Nayli, bukan bulan depan ke?
“Kek ni, kami hadiahkan sempena kenaikan pangkat Cik Nayli. Malam ni, kami ingat nak keluar makan bersama. Cik Nayli free tak?” Fatin mewakili yang lain bersuara.
Aku kian keliru. Aku memandang Nayli meminta penjelasan. Nayli ternyata tidak sedar akan pandanganku.
“Terima kasih. Malam ni saya ada hal. Esok, lunch on me!”
“Well, okay. Kalau macam tu, kami keluar dulu.”
Mungkin mereka serba salah. Mungkin mereka menyedari ketegangan yang melanda antara aku dan Nayli.
Nayli sekadar mengangguk. Aku sekadar memerhati langkah mereka. Dalam hati, rasa marah mula meluap. Kenapa seperti aku seorang yang tidak tahu?
Kembali berdua, aku merenung Nayli. “Apa semua ni?”
“Apa... apa?”
“Nayli, jangan buat-buat tak faham! Kenapa aku tak tahu?”
“Sebab kau tak ambil tahu!”
Aku merengus. Nayli, sengaja mencari marahku!
“Naqib, kau pun tahu, aku dipinjamkan ke cawangan ni. Sekarang aku transfer balik ke HQ. Itu sahaja.
Aku terdiam. Memang, perkenalan kami hanya kebetulan. Sepatutnya, sudah lama Nayli memegang jawatan Pengurus Operasi. Tetapi kerana kekurangan kakitangan, dia dipinjamkan ke cawangan ini sebagai Pengurus Cawangan.
“Kenapa tak cakap?”
“Sekarang pun kau dah tahu, kan?”
“Orang terakhir?”
Nayli tersenyum tenang. “Orang terakhir ataupun pertama, sama sahaja.”
Aku kehilangan kata. Hakikatnya, aku terasa!
“Marah lagi?”
“Bila balik ke JB?”
“Esok hari terakhir aku di sini.”
“What?”
Nayli mengetap bibir. Mungkin terkejut dengan jeritanku.
“Well, congratulation my friend!” Aku mengatur langkah pantas. Pintu bilik sengaja aku hempas. Biar dia tahu aku terasa!
Esoknya, aku tidak ke pejabat. Sengaja mengambil MC. Sengaja tidak mahu bertentang mata dengan Nayli. Aku benar-benar terasa!
Sebulan berlalu sepi. Aku tidak menghubungi Nayli. Entah apa khabarnya di Johor Bharu.
* * * * *
“Bila awak nak masuk meminang?”
Pertanyaan Khadija membawa kejutan besar. Hampir tersedak aku. Mujur tidak tersembur keluar milo ais yang baru aku teguk. Sungguh, aku tidak tahu bagaimana untuk menjawab. Lalu aku biarkan soalan itu tanpa jawapan.
“Awak dengar tak?”
Aku melepaskan garfu di tangan. Hajat untuk menyuap fries terbantut.
“Nantilah dulu.” Tiba-tiba aku jadi tidak selesa. Aku terkenang kenangan lampau. Setahun lalu, bukankah perkara itu termasuk dalam matlamat hidup aku?
Sesuatu yang tidak aku sedari sehingga saat ini, rupa-rupanya sejak kami bermula semula, perkara itu tidak pernah aku fikirkan. Tidak lagi menjadi sebahagian impianku. Sehingga kini, baru aku menyedari hakikat itu!
Lalu untuk apa sebenarnya hubungan ini bermula semula? Tiba-tiba aku dadaku menjadi sesak. Lemas. Berdepan dengan Khadija, damainya tidak aku rasai. Tidak seperti dahulu. Ketenangan yang terpancar pada wajahnya tidak terbias kepadaku.
Aku merenung meja. Tidak berani mengangkat wajah. Aku sedar pada sepasang mata redup yang tajam memandangku. Aku tidak ingin bertentang mata. Aku tidak mahu Khadija nampak keraguan hatiku.
“Naqib, adakah saya tersalah anggap?”
Aku menarik nafas panjang. Mengeluh perlahan. Dengan rasa yang memberat dalam hati, aku mendongak.
“Maaf.”
“Kenapa? Adakah ini balasan untuk saya?”
Pantas aku menggeleng. “Saya bukan pendendam.”
Khadija tersenyum kelat. Takungan manik mula kelihatan di hujung matanya. Aku kian resah. Kalut. Melukakan hatinya, bukan sesuatu yang menyenangkan!
“Siapa dia?”
Aku memejam mata. Soalan Khadija berlalu sepi.
* * * * *
“Tolong jangan cakap yang awak…”
“Saya tersilap!” Pantas aku memotong kata-kata Nayli. Aku muncul mengejut di hadapannya. Ke Johor Bharu aku mencarinya.
‘Habis tu?”
“Saya cintakan awak.” Yakin. Aku benar-benar yakin. Rasa yang samar itu kian jelas. Wanita di hadapanku, entah bila, telah menghuni ruang hatiku. Ya, dia bakal membahagiakan aku! Aku benar-benar yakin!
“Izinkan saya bahagiakan hidup awak!”
Nayli terus membatu. Wajahnya tenang. Langsung tidak memberi sebarang reaksi.
“Nayli, awak dengar, kan?”
Nayli tersenyum. “Bukan selayaknya ucapan itu untuk saya.”
Aku tersentak. “Atau saya yang tidak layak menuturkannya?” aku menyindir Nayli. Nayli hanya berdalih. Menjaga air mukaku. Itu tanggapanku!
“Maaf.”
“Kenapa? Saya sangka…”
Nayli mengangguk. “Memang, dulu…..pernah kasihkan awak.”
“Sekarang?”
Nayli tersenyum tawar. Perlahan dia bersuara, “Saya telah lama berhenti berharap.”
Aku kaku. Beku.
“Assalamualaikum, Naqib.” Nayli berlalu meninggalkan aku yang keliru.

aku tak percaya lagi
atas apa yang kau beri
aku terdampar di sini…..

aku berhenti berharap
dan menunggu datang gelap….

Terlewatkah aku?

1 comment:

eMi mLi said...

mungkin skrg akak leh layan lagu Yang Terlewatkan pulak :D