Thursday, November 19, 2009

SS - Pemilihan nama watak

Entri ini bagi menjawab soalan dalam e-mel yang saya terima. Maaf, lambat beri respons. Suka diingatkan jawapan ini syok sendiri; mewakili pandangan peribadi saya. Ia mungkin bercanggah dengan realiti sebenar dalam dunia penulisan.

Bagaimana nama dipilih?
Bagi saya pemilihan nama watak itu terpulang kepada penulis. Selalunya ia diputuskan oleh beberapa perkara:
1.Ada yang mahu mengabdikan nama kawan-kawan sebagai watak dalam karya mereka.
2.Ada yang menggunakan nama orang yang dibenci untuk watak jahat.
3.Ada yang mencari nama-nama dalam buku agama; yang ada makna yang baik-baik
4.Ada yang terbaca di mana-mana terus suka dengan nama itu


Perlukah dimaklumkan ataupun minta kebenaran guna nama orang yang kita kenal?
Nama tiada copryright. Sesiapa sahaja boleh guna nama itu. Tiada akta khusus cakap kita perlu minta kebenaran (maksud saya nama orang biasa-biasa macam kita ya. Tidak tahulah pula ada orang yang namanya sudah didaftar). Tetapi mungkin kita mahu beritahu apabila kita sengaja guna nama kawan baik kita dan sebagainya. Kalau watak jahat pula, saya selalu elakkan guna nama orang di sekeliling, bimbang salah faham wujud. Malah, watak baik sekalipun, tengok keadaan; sebabnya watak utama saya selalunya ada sedikit kejahatan dalam dirinya. Nanti, orang itu sangka saya ada gambaran begitu (yang buruk-buruk) tentang dia pula. Masalah pula nanti! :P


Kesimpulan; tiada peraturan khusus untuk memilih nama watak. Walau bagaimanapun, ada beberapa perkara perlu dipertimbangkan:
1.Nama yang realistik. Janganlah pilih nama yang terlalu bombastik kerana ada pembaca tidak suka; susah menyebut, mengingat ataupun nampak tidak real. Senang cakap nama itu terlalu 'cantik'.
2.Sesetengah nama selalunya dikaitkan dengan karakter. Contohnya, apabila guna nama Badrul; selalunya dibayangkan lelaki itu playboy. Manakala nama Muhammad Taufik seperti nama orang baik-baik. (Ini hanya contoh persepsi yang timbul).
3.Perbincangan dengan editor. Ada keadaan di mana editor akan minta nama ditukar kerana faktor kesesuaian. Mungkin nama itu terlalu moden berbanding perwatakan (kecuali disengajakan). Mungkin juga banyak sangat nama watak dalam novel itu kedengaran sama; contohnya hampir kesemua nama bermula huruf A dan sebagainya.
4.Meletakkan nama orang yang kita (yang kita benci) sebagai watak jahat, saya anggap itu sesuatu yang berisiko. Sebabnya, novel kita akan dicetak berulang kali(kalau laku ye :P), katakan selepas dua tahun, kita sudah berbaik dengan orang itu, mungkinkah kita akan rasa kesal kerana guna nama dia sebagai sejahat-jahat manusia dalam novel kita?

Tepuk dada, tanya selera.

5 comments:

myraEdora said...

i like nama dlm mncari cnta,,annessa n faris,,simple but sweet!!!xmgkn akn luput dr kotak ingatn ini,,really luv dis novel,,thank coz tulis dis novel,,my memory!!!

::aien:: said...

Mencari cinta besh!bila nma aien berpluang muncul dlm nobel kak leeya?Ehee:))

Iznie said...

kak leeya...letak nama iznie jer la..hehe

Kazumi Hana - Chan said...

Assalam, terima kasih ats info ni ^^ (p/s- saya orang melayu ya 😂 jgn salah faham)

Kazumi Hana - Chan said...

Assalam, terima kasih ats info ni ^^ (p/s- saya orang melayu ya 😂 jgn salah faham)